Hari ini, Di saat teman-teman lainnya menikmati liburannya masing-masing, Bunga justru menikmati Persamaan Garis Lurus dan Gradien, semangat sekali ia. Walau Ia tertatih-tatih mengikuti setiap jejak penjelasan ku, tapi terus maju hingga dua jam pun berlalu.

“Harusnya liburan kamu gunakan untuk liburan, Bunga. Bukan untuk belajar” ujar ku bergurau. “Kalau saya dulu nggak mau belajar pas liburan loh”

“Habis ada beberapa materi yang saya belum paham Pak. Makanya saya manfaatkan waktu liburan ini untuk belajar, mumpung bapak masih ada disini” katanya, “Bapak dulu pasti rajin belajar ya? Pantesan pinter banget”

“Wah saya malah tidak pernah belajar loh Bunga. Cuma di sekolah aja belajar nya, di rumah ya untuk main dan lain-lain, bukan untuk belajar”

“Ah yang bener pak?”

“Iya.. beneran. Masa udah berjam-jam belajar di sekolah, di rumah mesti belajar lagi? Kita kan juga butuh refreshing, butuh main sama temen-temen”

“Terus bapak juara tuh di kelas?”

“Alhamdulillah saya SD dan SMP selalu juara satu. Cuma pas kelulusan SD aja juara 2. Nah kalau SMA kan ada 6 semester, 3 kali juara 1, dan 3 kali sisanya juara 2. Jadi saya Alhamdulillah tidak pernah juara 3”

“Wooww.. terus apa lagi pak?”

“Alhamdulillah juga juara 2 Olimpiade Kimia sepropinsi Bengkulu”

“Kok bisa pak nggak belajar tapi banyak prestasinya?”

“Eh saya cuma nggak belajar di rumah ya, tapi di sekolah saya belajar. Jadi, setiap pelajaran di kelas, ketika guru selesai mengajar, maka saya pasti sudah mengerti. Kalau belum, saya akan bertanya hingga mengerti”

“Terus bener-bener nggak diulang di rumah?”

“Tidak! Cuma kalau mau ujian aja baru malamnya dibuka catatannya” ujarku, “Tapi jangan diikutin ya, kalau belum mengerti di sekolah maka kamu harus lebih rajin belajar di rumah”

“Iya pak..”

*****

Dari dulu saya merasa tidak ada yang istimewa dari semua yang ku capai, biasa saja. Sampai kemudian ketika saya menjadi guru, saya baru menyadari sebenarnya sangat langka orang yang seperti saya. Mengapa saya katakan demikian? Karena saya baru sadar, ketika saya sudah bersusah payah menjelaskan, tetap saja masih ada anak yang tidak bisa.

Pantas saja dulu guru SMP saya sering bilang ke teman-temannya dengan bangga, “Ini murid saya bu, pintar. Saya belum menjelaskan pelajaran saja dia sudah mengerti. Makanya saya sering memintanya menggantikan saya di kelas jika saya berhalangan”

Dulu, saya menanggapi itu sebagai hal yang berlebihan. Guru saya terlalu berlebihan menilai saya, karena mana mungkin saya mengerti kalau belum dijelaskan. Ada-ada saja..

Saya memang tidak pernah belajar di rumah (jangan ditiru ya!!), karena kata kakak saya, “Kalau kita sudah mengerti di sekolah, maka itu sudah cukup. Keberhasilan mendapatkan nilai bagus di raport cukup dengan itu saja”

Itu lah yang saya lakukan selama sekolah dan kuliah. Sebisa mungkin harus paham ketika guru menjelaskan. Mencari tempat duduk di depan, tidak tidur, dan fokus. Cuma itu. Alhamdulillah masih bagus-bagus nilainya.

Selain itu, saya juga selalu menjadikan belajar di kelas itu menyenangkan, tidak terpaksa apalagi tertekan. Nikmati saja.

Tapi sekali lagi, jangan ditiru ya. Karena saya juga menyesal mengapa dulu saya malas belajar di rumah. Kalau saya rajin sedikit saja, mungkin saya akan juara satu terus dan tidak akan pernah juara dua. Kalau saya rajin belajar, pasti saya bisa menjadi yang terbaik di Olimpiade kimia dan dikirim ke nasional. Ah tapi semua sudah berlalu. Biarlah jadi pelajaran untuk lebih baik lagi ke depan.

Maka rajin-rajinlah belajar kapanpun, selalu ada manfaat yang bisa diraih dengan rajin belajar kok. Bukankah pemenang balapan F1 itu hanya lebih cepat sepersekian detik saja dibandingkan runner up? Artinya, pemenang itu selalu melakukan (hanya) sedikit lebih baik dari pecundang!! Ingat, hanya sedikit saja.

Salam Ukhuwah, Syaiful Hadi.