Image

Malam Jumat kemarin, Seperti malam-malam biasanya, ane di temenin sama tiga anak-anak yang baik dan menyenangkan, Rio, Sudarno, dan Dandi. Sambil sesekali menonton TV, sinetron Putih Abu-abu di SCTV, ane motong kuku. Biasalah, kan motong kuku hari Jumat itu berpahala, sunah nabi katanya. Ane emang sengaja motong kukunya malem, karena takut besok pagi nggak sempet, pagi-pagi udah harus mengajar hingga menjelang sholat Jumat. Dari pada ane kehilangan pahala sunah, kan mendingan di potong malem itu aja.

Nah, pas lagi asik memotong kuku itulah, tiba-tiba Rio nanya ke ane begini, “Ngape motong kuku malam-malam Pak?” Rio ini, seperti di postingan ane sebelumnya, adalah anak yang cerdas dan kritis. Cuma temen-temen guru yang lain tidak menyadarinya.

“Memang kenapa Rio?”

“Daan boleh pak motong kuku malam-malam” ujarnya dengan bahasa Melayu yang sangat kental.

“Siapa yang bilang gak boleh, Rio?” ane penasaran.

“Orang-orang tue bilang daan boleh pak”

“Iya terus alasannya apa? Kenapa gak boleh motong kuku malem-malem?”

“Daan tau aku, pak”

“Kalau jaman dulu kan gak ada lampu Rio, makanya orang tua ngelarang motong kuku malam-malam, takut jarinya kena pisau. Jaman dulu juga nggak ada alat kayak gini” ane menjelaskan sambil menunjukkan jepitan untuk memotong kuku. “Nah kalau jaman sekarang nggak apa-apa motong kuku malam-malam, terang dan ada alat ini jadi nggak akan kena tangan kan?”

Rio, Dandi, dan Sudarno mengangguk, tapi di wajah mereka masih jelas terlihat aura ketakutan. Entahlah takut sama apa atau siapa. Perasaan wajah ane juga nggak menyeramkan. Masa sih mereka takut sama wajah ane, nggak mungkin lah.

Ane yakin ente semua pasti dulu pernah mendapat atau paling nggak pernah mendengar lah larangan seperti ini atau yang semacamnya. Pantangan, pamali, atau apalah namanya. Untungnya almarhum ayah ane bukan orang yang percaya sama hal beginian, kalau tidak masuk akal dan aneh-aneh ya tidak akan diajarkan ke ane. Makanya ane tumbuh menjadi begini.

Pantangan atau pamali ini banyak macemnya, dari bentuk larangan lah, nggak boleh makan ini itulah, dan sebagainya.

Beberapa contoh, anak gadis nggak boleh duduk di depan pintu, nanti susah jodohnya. Kenapa dilarang? Duduk di depan pintu itukan menghalangi jalan kalau ada yang mau lewat, makanya dilarang. Terus ada lagi, nggak boleh mengasah parang malem-malem, entah apa alasannya. Jelas dong, jaman dulu kan belum ada listrik, jadi kalau mengasah parang dan senjata tajam malem-malem, bahaya ntar kena tangan loh.

Ada lagi, tidak boleh nyapu rumah malem-malem, tidak boleh menjahit baju malem-malem, dan masih banyak lagi bentuk pantangan lainnya. Jaman dulu memang nggak ada lampu, malem-malem orang tua kita dulu gelap, makanya banyak larangan di malam hari. Nyapu di malam hari nanti nggak bersih, jangan menjahit malem-malem nanti ketusuk jarum loh, dan sebagainya.

Setiap suku dan daerah memiliki pantangan yang beragam dan sebagian besar memang aneh-aneh, nggak masuk akal. Terus kalau urusan makanan nih ya, anak laki-laki nggak boleh makan bagian ekor ayam dan ujung sayap, nanti susah rejekinya. Apa hubungannya coba buntut ayam sama rejeki?? Nggak ada kan!!

Sekarang bukan jaman batu, semua udah canggih dan modern. Malem udah nggak gelap gulita lagi. Jadi kalau memang tidak sempet dilakukan siang hari ya mendingan dilakuin malem hari aja toh? Dari pada tidak sama sekali.

Yuk mari mendidik anak-anak dengan baik, jangan cekoki dengan hal-hal yang nggak jelas. Nggak semua yang kita denger itu bener. Semua pantangan yang kita dapet waktu kecil tidak semuanya bener. Maka mari mendidik dengan lebih cerdas dan kritis.

Sedangkan untuk anak-anak dan pemuda, kalaupun tahu larangan itu nggak masuk akal, bukan berarti terus ente ngelawan seenaknya dan menyakiti orang tua loh, ada jalan dengan mengkomunikasikan secara baik dan sopan. bagaimanapun juga yang ngelarang itu adalah orang tua ente kan. Jangan sakiti hatinya dengan kata-kata kasar.

Salam Ukhuwah.