Si Rio, anak cerdas dan baik

Suatu hari seorang ibu guru ngomong ke ane begini, “Bapak berani tinggal di perpustakaan ini sendirian? Di sinikan ada penunggunya Pak. di kelas 5 dan kamar mandi tuh ada hantunya” Sudah dua bulan ane tinggal di pedalaman Kalimantan ini gan, Alhamdulillah betah dan menyenangkan. ane juga gak pernah ngeliat hantu. Ada yang pernah ngeliat hantu? Hayo jujur!!

“Insya Allah Bu” ane jawab gitu aja, singkat, padat, dan jelas.

“Pak Syaiful tuh banyak yang nemenin kalau malam. Anak-anak senang sama pak Syaiful” Abduh, guru agama dan wali kelas 5 menimpali. Ane sih cuma tersipu malu aja, malu-maluin maksudnya.

Selama ini emang ane selalu ditemani sama anak-anak kalau malem. Cuma sekali doang ane tidur sendirian tanpa teman. Tapi fine-fine aje, gak ada apa-apa sama sekali.

“Oh gitu. Siapa aja yang nemenin tidur pak Syaiful?”

“Biasanya Sudarno, Dandi, dan Rio bu”

Si ibu guru tersenyum, mungkin karena ngeliat ane ganteng kali ya, ternyata bukan, ane kan gak ganteng, tapi manis (halah), “Mereka itu kan anak nakal dan bodoh semua. Kalau di kelas susah sekali menangkap pelajaran. Sudah diterangkan berkali-kali, tapi masih saja gak ngerti. Apalagi Rio Pak. ati-ati aja, semua barang berharga disimpen dengan baik ya”

“Iya bu” ane jawab singkat, padat, dan jelas lagi.

Menurut ane, Rio bukan kayak gitu deh. Selama dua bulan ini dia nemenin ane tidur di sekolah. Rio itu penurut dan pinter, ane cukup menjelaskan sekali aja kalau sedang mengaji, ia menjadi anak yang paling mudah ngerti dari pada teman-temannya. Kalau yang ngaji banyak, Riolah yang ane jadiin asisten untuk bantu ane ngajar ngaji.

Kok ibu ini malah bilang kebalikannya ya? ane mikir sejenak, dan kemudian mengambil kesimpulan, ini nih sebabnya kalau guru udah menganggap si anak jelek, jadinya semua ya jelek aja di matanya. Tuh guru jadi gak mau mengeksplor kemampuan si anak. Si anak juga udah nangkep aura negatif aja dari guru, jadinya gak masuk juga ilmu yang disampaikan.

Ane yakin, banyak guru yang begini. Melabeli siswanya bodoh lah, nakal lah, pinter lah, dan sebagainya. Seorang guru seharusnya tidak ngelakuin hal demikian, gan. Memberi cap tertentu hanya akan menjadi blok untuk dirinya. Contoh ya, misal guru A bilang kalau si Rio bodoh dan nakal. Maka pasti si guru A ini akan under ustimated ke Rio. Kalau masuk kelas Rio, dalam hatinya selalu berkata, “Hisss, ada Rio nih di kelas ini. Nakal, bodoh, idup lagi”, maka yang terjadi kemudian adalah guru jadi tidak maksimal mengajar ke Rio.

Sama aja sih kalau kita terlalu mendewakan beberapa anak, si A pintar sekali, si B jujur sekali. Hal seperti ini menurut ane juga bisa bahaya. Menyanjung siswa secara berlebihan terkadang membuat kita menjadi tidak bisa menilai secara objektif.

Bukan hanya ke antara guru dan siswa aje kasus begini terjadi, di kehidupan sehari-hari ente juga banyak. Misal ya, ente semua nih, kalau ketemu tukang mabok, gak usah bilang “ini nih ahli neraka” belum tentu gan!! Emang ente tuhan?? Bukan!! Siapa tahu beberapa hari berikutnya dia taubat, menjadi baik, dan mati pas lagi tinggi-tingginya iman. Syurga tuh!! Sebaliknya jangan juga ente bilang, “wah ada ahli syurga lewat” terus menyanjungnya berlebihan pas bertemu dengan orang yang item jidatnya. Sekarang mungkin dia rajin shalat, tapi siapa yang tahu bagaimana nanti matinya.

Maka, yuk kita bersikap wajar aje sama orang. Tidak usah terlalu merendahkan dan menyanjung. Biasa aja. Nah untuk guru, yuk tidak melabeli siswa lagi, mereka semua cerdas, hanya kecerdasannya ada pada bidang yang berbeda.

Salam ukhuwah.